Thursday, 15 October 2015

sahabat: Anugerah terindah dari Ilahi


Kita dah terbiasa menangis. Dah terbiasa merintih. Dah terbiasa melihat ujian demi ujian dari sudut yang kadangkala sangat berbeda dari pandangan manusia-manusia di luar sana.

Saat diduga, kita acapkali cuba untuk menanganinya sendiri.

Paksa diri untuk teguhkan kaki.
Cuba bangun walau jatuh berkali-kali.
Pendam, kunyah, telan dan hadam apa sahaja yang merintangi.


Kita selalu percaya diri. Terlalu percaya. Terlalu yakin bahawa kita tak perlukan apa-apa atau siapa-siapa.

Kalau boleh kita nak sembunyikan apa jua yang ternampak dek pandangan mata.

Kita hapuskan kesan airmata.
Kita sorokkan tangisan hiba yang meruntun jiwa.
Kita meraung. Menjerit. Memekik. Dan mengongoi tanpa suara.

Sebab kita percaya kita kuat.
Sebab kita nak orang benar-benar percaya kita kuat.
Sebab kita tak nak orang memandang kita dengan pandangan simpati.

Tak nak! Kita tak nak!
Kita rasa kita manusia hebat. Kita manusia kuat. Kita manusia yang utuh. Manusia yang tak akan terusik dek apa-apa. Manusia yang kaku. Manusia beku. Manusia yang tak pamerkan walau sekelumit riak. 
Kita manusia yang kononnya hebat!!

Tapi kita lupa akan beberapa asaskehidupan.

Kasih sayang, cinta dan persahabatan.

Belajar untuk berkongsi!

Belajar untuk luahkan apa yang meruntun bahu.

Belajar untuk sebarkan keperitan dan kelukaan kamu.

Belajar. Belajar. Dan belajar!

Kadangkala kita ingat manusia-manusia di sekeliling kita ini terpedaya akan lakonan kita. Kita kena ingat seperkara.

Mereka-mereka mungkin lebih terdera melihat kepura-puraan kita itu

Terkadang kita mungkin terbawa-bawa dengan watak yang sempurna dan tiada apa-apa. Sampai satu tahap, kita tak sedar bahawa sebenarnya kita sedang melukai hati kita sendiri.

Sampai bila kita ingin menyakiti? Sampai bila?

Jangan dipendam semuanya sendiri. Kita mungkin akan lebih terluka nanti. Lebih sengsara. Lebih menderita.

Luahkan.
Kongsikan.
Sebarkan.

Kita punya pilihan.!

Pasti ada yang peduli akan jatuh bangun kita.

Pasti ada yang akan melangkah bersama-sama kita.

Pasti ada yang akan meminjamkan bahu untuk kita hamburkan satu persatu yang mengasak kalbu.

Pasti ada yang akan menggenggam erat jemari saat sukar itu.

Dan pasti, insan yang bersama-sama kita itu akan setia menemani hari-hari kelam itu.

Kerna insan hebat seperti itu akan terus berada di samping sahabatnya selalu.



*Terima kasih sahabat kerna ada di setiap ruang waktu. 

Monday, 12 October 2015

hati, jangan berbolak-balik lagi!

Tenang di sini
Mula2 aku tak boleh terima kenyataan yang aku sakit. Berbulan-bulan aku berfikir tentang persoalan yang sama. Kenapa aku? Apa salah aku? Apa dosa aku? Kat mana silap aku?

Sepertinya setiap minit soalan2 yang sama berlegar-legar dalam kepala aku. Tak boleh nak aku buang dari melekat di kepala. Tak boleh nak aku nyahkan dari membisikkan kata2 yang penuh durjana. Degil. Tak pernah langsung berhenti dari cuba menjahanamkan emosi aku!

Rasanya hampir seminggu aku menangis sebab hilang rasa percaya. Hilang rasa redha. Hilang rasa yakin. Hilang segala-galanya. 

Aku rasa macam tak punya apa2. Rasa tak berguna. Rasa loser tahap dewa.  

Giler kot!

Aku tamatkan kontrak. Aku berhenti mengajar. Bayangkan, aku lepaskan benda yang paling aku aku suka dan sayang dalam hidup ni. Memang rasa gagal gila2. Perasaan tak berguna tu memuncak-muncak di dalam dada. Aku dah tak punya apa2. Dah hilang identiti diri. Dah lunyai, buruk dan tak berharga lagi.

Aku lalui hari2 yang penuh cabaran itu dengan sendiri. Aku berperang seorang diri. Mengatur strategi demi strategi. Mengasak dari kanan dan kiri. Tak mungkin aku akan jatuh lagi. Tak mungkin! Tak mungkin!

Aku ikut terapi yang ketat. Ubat demi ubat. Nasihat demi nasihat. Aku melihat sendiri pelbagai perubahan yang acapkali menggentarkan hati. Ada yang positif. Ada yang negatif. Dan kedua-duanya  tetap menggundahkan hati.

Bila semakin punya kudrat, aku kembali mengajar. Aku ingin terus berbakti. Aku mahu terus menyemai budi. Mengajarkan itu dan ini pada anak2 syurga yang mendamaikan hati.


Aku ingin dipunyai.
Aku ingin buangkan perasaan tak berguna yang asyik menerjah dari setiap sudut diri.
Aku ingin kembali. Kembali menjadi manusia seperti hari2 indah dan penuh warna warni.

Dan sekarang aku sudah di sini. Melawan rasa tak berguna dan cuba untuk bangun kembali. Aku baik2 sahaja. Masih sama senyumnya. Masih sama tawanya. Masih sama dalam apa jua.

Hei Merah, 
Rileks suda!



Saturday, 10 October 2015

Rapuh

Aku cukup2 takut bila hati aku dijentik dengan perasaan rapuh. Serius, ketakutan tuh mengatasi segala-galanya. Lebih takut dari masalah acrophobia aku. Nampak tak? Itu adalah ketakutan terbesar aku dalam hidup nih.

Aku tahu benar akan diri ini. Bila aku rapuh, aku mudah hilang fokus. Aku jadik tak berapa rasional. Aku akan berada dalam keadaan emosi. Aku akan menyendiri dan mengasingkan diri. Aku tak nak kongsikan apa2 yang sedang kucar kacir dalam hati nih. Bukan sebab aku kuat, tapi sebab aku tak reti nak luahkan pada sesiapa.

Masa adalah penawar yang mujarab.!

Betul. Lama2 aku akan pulih sendiri. Baik sendiri. Sembuh sendiri.

Aku manusia, normal la nak merasa rapuh. Kan?

Sungguh, aku tak tahu kerapuhan yang bagaimana lagi yang akan aku rasa pada masa2 akan datang. Aku memang tak boleh agak. Aku tak tahu. Tak tahu!

Tapi aku tahu sesuatu. Ada yang peduli akan jatuh bangun aku. Ada doa dari manusia2 peduli untuk manusia macam aku nih. Ada yang melihat dari kejauhan. Menyampaikan kata2 semangat secara tersirat. Mengirimkan bisikan2 untuk semangat.

Ya, aku sedang bangun dari keadaan rapuh itu!

Aku sedang meredah ujian2 ini. Aku kembali bangun dan berdiri. Aku tak akan sia-siakn kehidupan ini. Ini cuma sedikit. Cuma sedikit. Sedikit.

Hari2 selepas ini mungkin lebih rumit lagi, tapi aku akan terus berlari untuk mengejar mimpi. Aku akan pulih. Akan sihat. Akan kuat. Akan teguh tanpa rasa rapuh lagi!



Insyaallah. All is well.