Friday, 28 August 2015

kau jangan berhenti melawan!

Pernah tak engkau2 rasa tak berdaya? Kau cuba lawan semua benda yang tiba2 menghalang laluan kau. Selalunya kau mampu untuk menjadi pemenang. Kau dah terbiasa menjadi johan. Kau dah terbiasa melawan. Dah terbiasa menggempur apa2 yang cuba menjahanamkan kau.

Sampai satu tahap, kau tak mampu lagi melawan. Ianya di luar kemampuan kau. Ianya bukan dalam bidang kuasa kau. Semuanya luar dari batas kemampuan kau. 

Kau cuma mampu melihat satu persatu keupayaan kau hilang. Mungkin kau pernah lupa akan nikmat Tuhan. Mungkin kau tak pernah rasa hilang keupayaan. Kau cuma mampu memandang. Memandang pada ketidakupayaan yang kau tak pernah jangka akan mendatang. 

Bukan, bukan salah sesiapa. Ini ujian Tuhan. Redha.

Kau menangis. Kau meraung. Kau meratap. Kau menjerit. Namun kau tetap sama. Tuhan sedang menduga.

Kau lepaskan angan2 kau. Kau korbankan cita2 kau. Kau tinggalkan dunia bersama-sama anak syurga yang mendamaikan jiwa kau. Kau berhenti dan tenggelam dengan jasad yang semakin uzur dek ujian. 

Kau dah tak mampu mengajarkan itu dan ini. Dan kau noktahkan perjuangan itu dengan rasa sebal di dada. Kau kecewa. Kau terluka. 

Kau jangan berhenti berdoa. Pasti ada kesembuhan.pasti. Insyaallah.

Kau jangan mengalah tau. Susah macam mana pun, kau perlu bangun. Jangan menyesal akan ketidakupayaan kau kerna ia tarbiah dari Tuhan. Mati itu pasti, hidup itu insyaallah. Doa. Doa. Doa.