Thursday, 30 July 2015

sempurna


Sempurna.

Bagi mereka aku manusia sempurna. Manusia tanpa cela. Manusia yang baik serba serbi. Manusia yang masuk dalam kategori 'baik2' dalam apa jua keadaan.

Sungguh, rasa macam nak sorok muka dalam laci bila tahu pandangan orang terhadap aku. Pandangan yang cukup2 sempurna tuh menakutkan aku. Aku bukan manusia sempurna tuh!

Pabila kau memandang pada masa silam aku, kau akan nampak seorang manusia hitam legam. Manusia yang alpa. Manusia yang lupa. Manusia hina. Manusia pendosa. Manusia yang pernah lalai kerna dunia. 

Ya, manusia silam yang kau lihat itu adalah aku! Aku! Aku!

Aku masih manusia yang sama, bezanya cuma satu. Aku berjuang untuk menjadi manusia yang lebih baik.

Manusia yang kenal Tuhan.

Kadang2 ada juga silap di mana2, tapi Tuhan tutup aib aku. Mungkin sebab tuh ramai yang melihat sisi sempurna aku. Allah!

Aku cuma an-nisa, pendosa yang paling banyak di neraka.

Saturday, 18 July 2015

selamat hari raya aidilfitri 2015


Assalamualaikum wbt.

Selamat Hari Raya Aidilfitri, maaf zahir dan batin untuk korang2 yang singgah berteduh kat belog Merah nih. Kosong2 ek!

Hari raya tahun ni tak buat apa2 tema. Colourful gitu. Tahun ni semua pakat2 beli baju raya yang kaler2 terang dan silau mata memandang. Hahahaha, dah macam pelangi semua.

Nah belanja dua keping gambar raya Merah tahun ni. Mana tahu kot2 ada yang rindu. Kihkihkih(^_^).


Hari nih budak cutie pie nih sangat2 manja tahap gaban. Asyik2 nak Merah yang uruskan dia. Tak mau kat sapa pun. Sikit2 Ummi. Sikit2 Ummi.

Makan nak Ummi suap. Keta kena naik sekali, tak boleh pisah2. Kalo tak boleh mendatangkan marah. Huhuhuhuhu. Ummi kena dukung. Kalau majuk Ummi yang kena pujuk walaupun Ummi tak terlibat. Sepanjang hari mulut tuh asyik dok panggil Ummi ja. Hariz Afzan manja2 dengan Ummi ek.! ❤



SELAMAT HARI RAYA 2015



Tuesday, 14 July 2015

kenapa aku jadik cikgu


Situasi 1

Semua cikgu pakat2 bersalaman dengan pelajar2 yang excited dapat duit raya. Suasana meriah. Dengan lagu2 raya, ucapan2 raya dan suara2 memohon maaf. Aku perasan ada seorang pelajar yang monyok. Sampai turn salam dengan aku, aku senyum dan peluk dia erat2. Tahu apa dia cakap?

Cikgu, saya dah tak ada mak. Macam mana nak raya tanpa mak?

Aku peluk dia erat2. Aku usap belakang dia. Aku kucup dua2 belah pipi dia. Ada getar di dadanya. Sumpah, aku tak sedar bila masa airmata jatuh!


Situasi 2

Aku dah hampir give up dengan anak2 syurga kelas paling belakang nih. Bukan tahap intelek mereka yang membimbangkan aku, tetapi sikap mereka yang tak mampu diam walau seminit. Bising. Dan aku sangat2 susah nak kawal pelajar2 india kelas tuh.

Satu hari aku masuk kelas dengan senyuman macam biasa. Dua pelajar india yang paling susah aku nak kawal datang ke meja guru.

Selamat hari raya cikgu. Kami semua sayang cikgu. Kami buat kad nih untuk cikgu. 

Aku ambil kad2 tuh dengan mata berkaca-kaca. Dalam hati aku pasakkan keazaman dalam hati.

Siapa cakap manusia tak boleh berubah ke arah yang lebih baik.


Situasi 3

Minggu2 last nih memang semangat anak2 syurga ni untuk belajar dah turun ke level paling rendah. Aku faham. Mood raya dan mood nak bercuti dah mengausai keadaan. Masuk kelas aku bagi latihan sikit2 ja. Masuk masa kedua aku borak2 dengan mereka. Aku bercakap soal kasih sayang. Tiba2 pelajar pasif di hujung kelas menempelak aku.

Cikgu tahu apa tentang kasih sayang! Takkan ada yang nak peduli pasal orang lain.

Nadanya lain. Marah. Geram. Kecewa. Mungkin juga tak berpuas hati. 

Perlahan-lahan aku menapak ke hujung kelas. Dia berdiri seolah-olah ingin menghalang aku menghampiri. Aku mara. Aku genggam tangan dia. Aku tarik dia agar hampir dengan aku. Dan aku peluk dia erat2.

Cikgu peduli.

Dua perkataan tuh rupa-rupanya begitu berkuasa. Dia menangis semahu mahunya di bahu aku. Pelukan semakin erat. Tangisan semakin hiba. Basah tudung dek airmata. Dalam hati aku bersuara. 

Anak, lepaskan semuanya. Cikgu ada untuk memimpin kamu. Jangan bimbang akan jatuh bangun kamu kerna cikgu ada untuk memaut jemarimu semula.

Pengalaman adalah pengajaran terbaik untuk kita.

Aku boleh memilih untuk menjadi manusia yang menghambakan diri demi wang ringgit untuk mengejar dunia. Aku boleh memilih kerjaya yang lebih stabil berbekalkan kelayakan aku.

Namun aku masih tega menggalas tanggungjawab untuk mendidik anak2 syurga. Bukan kerna apa2, tetapi kerna cinta yang berputik di jiwa. Dengan sedikit cinta, mereka boleh melangkah jauh untuk mengejar cita2. 

Aku benar2 gembira melihat mereka2 bertatih menyelusuri mehnah dunia tanpa pimpinan tangan aku suatu masa nanti. Detik itu aku akan tersenyum puas dan bangga kerna pernah ada sewaktu zaman remaja mereka.




Saturday, 4 July 2015

spaghetti goreng ala pan asian yang sedap hingga menjilat pinggan, garfu dan siku


Ehhhh, hari nih dah 17 Ramadhan. Pejam celik pejam celik dah 17 hari kita posa kan. Macam tak caya. Rasa macam baru semalam ja puasa. 

Rutin harian masih macam biasa. Pergi sekolah, mengajar anak2 syurga, bukak silat gayung sikit bila depa nakal2, gelak2, usik sana sini, balik rumah, masak, tidur dan macam2 lagi lah. 

Tapi bila bulan puasa ni, selera giler mengada-ngada. Manjanya kalah budak setahun. Teringin macam2. Nasi ayam hainan la. Nasi briayani la. Durian la. Cendol, abc, rojak, tomyam dan segala jenis makanan. Kalah ibu mengandung. Hahahaha, kau mampu?

Tapi sejak dua menjak nih asyik nak makan spagetti. Hari tuh buat spagetti yang jenis fettucini tu. Buat carbonara. Letak isi ayam kisar dengan mushroom ja. Tapi dia punya melantak sepinggan longgok2. Sedap sampai jilat2 garfu. Wehhhh, memang buruk lantak la perangai!

Dan tak sampai 3-4 hari, hari ni menu berbuka spagetti lagi. Spagetti yang hari tuh masih dok baring2 lagi dalam perut dan tak habis hadam lagi, hari ni buat spagetti lagi. Hahahaha, gasak la. 

Merah nak cakap panjang lebar pun tak guna kan. Meh nak citer camna nak buat spagetti goreng ala pan asian yang sedap tahap jilat pinggan, garfu dan siku.

Bahan2:

Spagetti (Merah guna yang jenis fettucini?
Sotong 
Udang
Brokoli
Carot 
Bawang besar sebijik
Bawang putih 3 ulas
Cili hidup warna merah 4 biji
Perencah spaghetti bolognaise jenama maggi
Sos tomato 2 sudu besar
Garam secukup rasa

Cara penyediaan:

1) Celur spaghetti mengikut arahan dalam pek spaghetti tersebut. Ketepikan.
2) bawang besar + bawang putih + cili hidup ditumbuk secara manja2. Jangan tumbuk lumat yer anak2.
3) Tumis bahan yang ditumbuk sehingga agak garing. Masukkan carrot.
4) Masukkan garam, sos tomato, udang dan sotong. Seminit kemudian masukkan spaghetti. Masukkan juga perencah spaghetti bolognaise. Kacau rata.
5) Bila dah rasa cukup ohsem, masukkan brokoli dan kacau sekejap. Kemudian tutup api dan boleh dihidang.

Ni masa tungtang2 dalam kuali
Tadaaaa.. Jemput makan
Tadi makan spaghetti ni dengan perasaan yang cukup syahdu. Giler sedap wehh. Menitik-nitik airmata di pipi Merah. Ok, tu tipu.!(^_^)

Tapi kan, memang sedap sungguh2. Adik2 pulun makan. Bila kita masak menda2 western ni, kita kena derhaka sikit. Tekak melayu kot. Mana mampu nak jadik akak rambut perang dengan mata biru. Tahniah Merah. Kipidap.

Wednesday, 1 July 2015

una


Aku kenal Una sewaktu aku sedang bergelut dengan macam2 benda yang aku simpan kemas di dada. Una sama seperti aku. Cikgu ganti yang sama2 bergelut dengan keadaan persekitaran sekolah yang kadang2 mengganggu gugat iman kami.

Bersama-sama Una, tercipta pelbagai impian2 yang kadangkala macam pelik dan mustahil untuk dicapai. Tapi aku tetap berani bermimpi sebab Una sentiasa ada meminjamkan telinga untuk mendengar segala omelan aku yang kebanyakannya mengarut belaka.

Una istimewa, manusia yang tak pernah menghalang mimpi2 atau angan2 manusia2 lain. Padanya, bermimpilah selagi kau ingin bermimpi kerna dengan bermimpi kau akan menukarkannya kepada realiti.!

Seketika bersama Una telah menerbitkan sayang, sayang yang aku jarang2 mampu palitkan pada mana2 insan. Sayang yang membuatkan aku terkesan pada hebatnya aturan Tuhan. Sayang yang membuatkan aku takut jika hati Una yang halus itu dicalar-calarkan oleh manusia2 hitam dan kelam.

Sangat2 sayang. Sayang kerana Allah. Bersahabat bukan kerna siapa kau pada masa dahulu atau kini, tapi bersahabat kerna ilahi.

Una yang manis,
Mungkin kau rasakan hatimu sering berbolak begitu dan begini.
Mungkin kau sendiri tak pasti akan aturan ilahi.
Mungkin juga kau sedikit ragu dan keliru akan hakikat hidup ini.

Una,
Tuhan itu ada untuk kamu.
PadaNya ada bahagia.
Bahgia yang kau cari setelah sekian lama.
Pasti ada bahgia itu. Pasti!!

Una, moga cinta Allah sentiasa memelukmu!

Sanah helwah!!