Monday, 22 June 2015

selamat hari guru!!



Selamat Hari Guru!

Walau macam dah lambat sangat wish ni, Merah tetap nk tepek kat sini juga. Kisah 16 Mei yang penuh dengan cinta.


Ini salah satu sebab kenapa aku terus bergelar seorang guru. 

Cinta. 

Cinta tanpa syarat. Cinta tanpa tembok. Cinta tanpa mengharapkan apa2. Cinta yg disemai untuk 'anak2 syurga' yg dahagakan perhatian dan cinta. Cikgu sayang semuanya! Sayang. Sangat2 sayang!

Melihat anak syurga itu, hati berbunga-bunga dengan cinta. Ini rupanya perasaan cinta! Menjadi sebahagian daripada masa remaja mereka, merupakan satu anugerah.

Mendidik adalah proses utk belajar.

Belajar menjadi sabar. Belajar menjadi kuat. Belajar menjadi tahu. Belajar menjadi kebal. Belajar menjadi peduli. Belajar, belajar n belajar.

Selamat Hari Guru buat semua guru2 yg pernah mengajarkan saya menJadi manusia dan tak lupa juga kepada rakan2 guru yang tough2 belaka. 




Thursday, 18 June 2015

kerna dia pernah aku cinta



Amaran : Sumpah, entry ni super duper panjang.

Lama, cukup2 lama aku privatekan belog nih. Aku tak pernah privatekan belog ni lama2 macam nih. Nih kali pertama aku lari jauh2 dan membisu tanpa khabar berita. Aku perlukan sedikit ruang untuk menyendiri. Sepanjang tempoh kebisuan itu aku lebih banyak muhasabah diri. Aku refresh balik kehidupan aku sepanjang usia kedewasaan aku nih. Aku benar2 berfikir. Berfikir dengan sesungguh-sungguhnya. 

Bila dah rasa boleh bernafas  dan tough sikit jati diri, aku buat keputusan untuk bukak balik blog nih. Kemudian aku rasakan aku perlu berkongsi dengan manusia2 yang seperti aku di luar sana. Manusia yang terluka. Manusia yang kecewa. Manusia yang berduka. Dan manusia yang cuba bangkit walau ntah berapa puluh ratus juta kali terjatuh, tersembam, tersungkur dan terhenyak tanpa kata.

Memilih untuk menulis di sini bererti memilih untuk menyingkap hikayat2 lama yang tak pernah sangat aku coretkan kat belog aku nih. Kitab2 kuning, memo2 puitis dan bingkisan2 hati yang aku simpan selama 8 tahun ini akan aku rungkaikan selembar demi selembar dengan penuh rasa sabar. 

Ini salah satu dari cerita silam aku. Cerita tentang cinta yang berbunga-bunga indahnya. Cerita tentang bahagia yang manisnya lebih lagi dari gula. Ini cerita tentang dia. Cerita tentang dia yang pernah dulu aku cinta.

Ini cerita tentang cinta.!!

Juga cerita tentang impian dan harapan yang aku warnakan dengan rona2 cinta.

Suatu masa silam dahulu, aku telah dilamun cinta. Cinta di usia remaja. Cinta yang mengubah 360 darjah kehidupan aku. Cinta yang menanamkan kepercayaan di hati bahawa aku dan dia itu akan disatukan suatu hari nanti. Cinta yang membuaikan hati dan perasaan. Cinta yang indah, cukup2 indah hinggakan aku lupa bahawa cinta tak semestinya berakhir dengan ending yang happy2 belaka.

Masa berganjak. Ujian berganti. Dan kisah itu menjadi rumit dengan pelbagai watak yang silih berganti.

Dan rijal itu akhirnya pergi meninggalkan aku sendiri. Pergi tanpa pernah menoleh lagi. Pergi tanpa pernah memikirkan akan aku lagi. Pergi dengan ego yang melangit tinggi. Pergi dengan harapan yang membuak-buak di hati bahawa yang sempurna persis bidadarilah yang selayaknya menjadi suri.

Impian aku. Angan2 aku. Kisah manis aku. Cinta aku. Dan segalanya galanya bertukar menjadi kabur.

Aku nanar. Aku buntu. Aku merana. Aku menjadi lemah tak berdaya. Lembik. Cengeng!!

Aku tak pernah menyangka bahawa perasaan yang cukup2 indah itu akan melukakan aku dengan begitu dasat sekali. Aku tak pernah terfikir bahawa aku akan tersakiti. Tak pernah terfikir! Tak pernah langsung!! Tak pernah!!

Saat tuh aku merasakan diri aku nih cukup2 tak sempurna. Hodoh. Gemuk. Hitam. Comot. Selekeh. Bodoh. Dan buruk.

Sepertinya aku adalah manusia yang paling lekeh dalam serba serbi. Manusia yang hina. Manusia yang menjelikkan. Manusia yang penuh dengan dosa2 silam.

Keyakinan diri aku hancur lebur. Nilai2 positif aku sudah ditongsampahkan tanpa kompromi. Yang tinggal cuma rasa kekurangan demi kekurangan yang meremuk rendamkan hati aku.


Sungguh2 bingung dengan mainan hati dan perasaan. Aku cuma mampu menangis sendiri. Bila airmata dah berhenti mengalir, aku pujuk diri aku untuk jadik kuat. Bisikkan kata2 semangat. Paksa mind set supaya ubah segala angan2 yang aku corakkan sepanjang rasa cinta dulu. Setiap hari aku tak pernah lupa untuk bisikkan pada diri sendiri bahawa aku manusia kuat dan hebat.

Sedaya upaya aku pujuk hati yang degil itu. Tak kan selamanya aku ingin tersakiti. Sampai bila nak melayan duka. Sampai bila nak menyimpan rasa. Lepaskan. Lepaskan rasa cinta. Lepaskan rasa sayang.  Lepaskan dia yang pernah dulu aku cinta!

Aku manusia yang terlalu setia. Walau di asak dengan pelbagai perkara aku tetap memilih setia. Walau tiada jaminan bahgia, aku tetap memilih setia. Walau menunggu terlalu lama, aku tetap memilih setia. Setia yang mencarik-carik hati sehinggakan aku terluka. Setia yang tak kemana!

Aku privatekan apa2 komunikasi. Aku memilih untuk berdiam diri. Mencari solace. Mencari damai. Mencari tenang. Mencari kuat. Mencari tabah. Mencari, mencari dan terus mencari.

Dalam pencarian itu aku belajar erti pulang. Pulang pada Tuhan. Mengadu, mengongoi, merintih, meraung, menjerit dan memohon sedikit rasa kuat. Cukuplah sedikit kuat itu membantu aku merangkak untuk meneruskan kehidupan ini.

Saat dia melafazkan akad pada an nisa itu, cinta yang aku simpan selama 8 tahun itu tiba2 terungkai bersama titis2 airmata yang degil untuk tega mengalir. Aku tak menghalang, sebaliknya aku biarkan airmata itu menujah semahu mahunya. Moga2 ia akan hilang bersama sama perasaan yang asing itu.

Berkali kali aku memujuk diri, Allah sedang menguji hati. Pasti ada hikmah. Pasti ada sesuatu. Pasti ada rencana lain yang dirancang untuk aku. Pasti!!

Melalui waktu2 sukar itu sememangnya menyakitkan nurani aku. Bagaimana untuk aku bangun? Bagaimana untuk aku memulakan kembali rasa cinta pada yang selayaknya? Bagaimana aku ingin mengukir kisah2 manis lagi selepas ini?

Bukan baru semalam aku mencintai dia. Lama, cukup2 lama. Semenjak diusia belasan tahun lagi hatiku dicuri oleh dia. Semenjak hati masih muda remaja. Semenjak perasaan masih mentah lagi. Semenjak dia mengungkapkan cinta pertama tanpa memandang apa2. Dan semenjak itu aku telah menyimpan cinta. Aku cuma melihat dia. Cuma dia.! Cuma dia yang aku cinta!!

Dia adalah manusia pertama yang berjaya menggetarkan hati dan naluri aku. Manusia yang pertama berjaya membuatkan aku tersenyum, ketawa, menangis dan mengadun pelbagai rasa atas sebab2 yang tak dapat aku jelaskan dengan kata2. Manusia yang benar2 membuatkan aku terlalu cinta.

Aku benar2 bingung..

Aku tiba2 menjadi manusia pegun. Manusia yang petah berbicara, manusia yang indah bahasanya dan manusia yang penuh nasihat2 di setiap tutur katanya tiba2 menikus sepi tanpa apa2. Aku jelik pada jasad yang aku kira terlalu asing keadaannya.

Setiap hari aku memaksa memori untuk berhenti mengingati. Aku ingin lupa. Aku ingin berhenti merasa cinta. Aku ingin kikis walau secebis rasa yang tertinggal di jiwa. Aku ingin menghambat tanpa rasa belas. Biar sakit. Biar perit. Biar berbekas dengan parut seribu, asalkan rasa itu menjauh beribu batu.

Aku perlu lebih tahu tentang cinta. Bagaimana aku boleh menjadi manusia alpa dan egois pada Tuhan Pemilik Cinta? Bagaimana aku boleh meletakkan rijal itu di tempat yang istimewa sedangkan cintaNya memenuhi ruang jiwa. Aku perlu merenung dan meneliti kembali hakikat kehidupan ini. Aku perlu pulang pada kehidupan bertuhan. Aku perlu bangun dan bukan lagi hanya bertahan.

Aku lalui hari2 sepi dengan semangat yang baru. Aku tak lagi menoleh. Aku berhenti menjadi peduli. Biarlah dia dengan dunianya. Aku sibukkan diri dengan anak2 syurga yang kerap menagih cinta. Aku runtuhkan tembok2 batu yang aku bina sewaktu zaman hitam agar aku bisa menyebarkan cinta pada wajah2 bersih yang acapkali membenihkan rasa cinta. Aku tidak lagi berusaha membina tembok yang tinggi melangit. Aku ingin merasa cinta. Cinta pada apa jua yang aku usahakan. Walau bagaimana payah mendidik mereka, aku benar2 asyik dan kemaruk menyebarkan cinta. Aku ulit anak2 syurga itu dengan penuh rasa kasih dan sayang. Aku tak ingin lagi memendam rasa. Tak ingin!

Melalui anak2 syurga itu aku belajar erti cinta yang sebenar-benarnya. Aku tidak ingin menjadi manusia yang mementingkan diri lagi. Aku telah lama terlupa untuk merasa syukur. Aku punya segalanya. Keluarga yang bahagia. Sahabat2 yang manis2 belaka. Kesihatan yang baik. Kerjaya yang mulia. Dan aku dikelilingi insan2 yang sentiasa ada untuk disetiap jatuh dan bangun aku.

Nikmat yang mana lagi yang aku nak dustakan??

Anak2 syurga yang mentah itu lebih teruji dari aku. Ada yang tak punya ibu dan bapa. Ada yang dibelenggu kemiskinan yang kadangkala membuatkan aku merasa sesak di dada. Ada yang datang dari keluarga yang berantakan. Ada yang menjadi mangsa ibu bapa yang tidak rasional pemikiran mereka. Anak2 itu lebih terdera. Anak2 itu lebih hancur dan luluh jiwa mereka. Anak2 itu lebih memerlukan perhatian dan cinta!

Mendidik anak2 syurga itu bererti mendidik hati dan nurani aku juga. Sungguh, sepanjang tempoh aku menghilang ini aku sebenarnya bukan sedang merawat hati yang hancur kerana dia yang pernah aku cinta. Aku sedang menyemai cinta. Aku sedang mencurahkan cinta. Dan aku sedang dilamun cinta. Cinta pada anak2 syurga.

Aku buka hati seluas-luasnya. Selebar lebarnya. Selapang lapangnya. Aku ingin menyebarkan cinta pada manusia2 yang aku cinta. Manusia yang sentiasa ada.

Aku semakin pulih. Semakin sedar diri. Dan semakin teguh dalam tiap langkah. Ramai yang mengirimkan doa untuk melihat aku tersenyum dan bahgia. Ramai yang peduli. Ramai yang menyayangi. Ramai yang mengasihi. Allah. Allah. Allah.

Buat pertama kali aku menadah tangan pada Rabbul Izzati, mudah mudahan dia yang pernah aku cinta merasa bahagia hingga akhir usia. Aku bukan manusia sempurna seperti yang diingininya. Aku percaya bahawa ada yang akan membuatkan aku menjadi sempurna suatu hari nanti. AturanNya punya hikmah yang tersembunyi. Aku tak menaruh walau sekelumit dendam sebab aku percaya pada yang Maha Kuasa. Cinta itu bukan untuk aku. Cinta itu itu terlalu rapuh untuk manusia seperti aku. Cinta itu perlu dikembalikan pada yang selayaknya.


Pergilah duhai cinta. Pergilah, kerna aku percaya bahawa pasti ada cinta lain yang Dia aturkan untuk hambaNya ini. Pasti!!



1 Ramadhan 1436