Tuesday, 21 October 2014

kerna aku seorang PEJUANG




Aku ingat aku cukup2 tough dalam menjalani kehidupan sehari-harian.

Aku ingat aku tak akan tersasar atau menyimpang dari haluan yang aku rencanakan.

Aku ingat tembok2 batu, ceracak2 besi dan dinding2 konkrit yang aku bina sewaktu zaman peralihan dulu dapat menghalang anasir2 luar dari menyerang aku di setiap penjuru.

Aku benar2 ingat yang aku tak akan terkesan dengan apa2 keadaan atau situasi yang bakal menggugat secarik iman yang aku pasak sewaktu meneroka mencari jalan pulang kepada kehidupan bertuhan.

Ternyata, aku lemah dan longlai jati dirinya. Aku kalah dengan kejutan dari budaya2 yang sedikit demi sedikit membaham sifat2 suci murni yang terbentuk sewaktu peralihan zaman suatu ketika dahulu.

Mengorak langkah dari zaman mengulit buku, menghadam nota yang berkajang-kajang dan menghadap assignment yang melimpah ruah itu kepada fasa yang baru telah merubah aku. Fasa itu benar2 mengsasaukan rohani dan jasmani aku. Melangkah ke alam pekerjaan ini sedikit sebanyak sememangnya mendewasakan dan mematangkan aku. Namun, ia juga telah mengikis jatidiri manusia seperti aku.

Aku sedar, aku tak lagi punya sahabat2 seperti zaman2 dulu. Aku rindu untuk bersahabat dan berukhwah demi Allah Yang Satu.

Jika tersalah langkah, ada tangan sahabat2 yang akan memimpin aku untuk kembali ke jalan yang diredhaiNya.

Jika tersasar, ada sahabat2 yang tak jemu2 membisikkan penyelesaian untuk kekal berada di laluan.

Jika sedih, kecewa atau terluka, ada sahabat2 yang setia untuk jatuh dan bangun bersama-sama.



Sungguh, aku rindukan suasana damai yang dikelilingi ruh2 Islam di setiap ruang waktu. Walau bagaimana sibuk sekalipun mengejar waktu untuk menghadiri kelas, kuliah, persatuan, kerja2 part time atau aktiviti2 universiti demi segulung ijazah, perasaan berada di dalam "bulatan gembira" adalah perasaan yang paling indah dan menenangkan. 

Di sana aku belajar dan memahami tujuan hidup ini. Aku belajar untuk memaksa diri dan bukan lagi memanjakan diri. Aku belajar untuk menjadi tabah, kuat, cekal dan berdikari. Aku belajar untuk buang sifat2 hitam yang subur di dalam hati ini. Aku merangkak, bertatih, berjalan dan berlari bersama-sama sahabat yang ingin merubah diri ke arah yang lebih baik lagi. Bersama-sama mereka aku telah berkali-kali jatuh, terluka, tersungkur dan dicerca dengan pelbagai kata yang kadangkala membuatkan aku lemah dan tak terdaya.

Namun, tangan2 yang dihulurkan dari sahabat2 yang manis itu tak pernah menghampakan aku. Pelukan dan genggaman tangan dari sahabat2 itu menyebarkan rasa bahagia untuk aku terus menongkah liku2 dunia ini demi mencari syurga yang abadi. Berada di kalangan sahabat2 seperjuangan seperti itu telah merubah aku 360 darjah dari sang silam itu.

Dan sekarang, aku rasakan seperti semakin jauh dari laluan yang sebenar-benarnya. Aku makin jauh. Aku makin menyisihkan diri. Aku makin hilang jatidiri. Dan aku telah lama dikejutkan dengan budaya tanpa aku sedar diri!!

Allah...Allah...Allah..Allah..

Dalam keadaan seperti ini, mana ingin aku cari sahabat2 yang dapat memaut jari-jemariku dan membawa aku keluar dari kehidupan yang semakin kelam ini? Aku tak punya sahabat yang mampu meminjamkan bahu untuk aku bersandar lagi. Aku tak punya sahabat yang tega menggenggam jari-jemariku demi mengirimkan tenang. Aku semakin hilang. Hilang hingga aku sendiri merasa asing pada jasad ini.!

Bukan aku tak cuba untuk memujuk hati. Berkali-kali aku bisikkan pada diri, sabar dan belajar akan setiap ujian ilahi. Teguhkan jatidiri. Pasakkan hati dengan nilai2 murni. Tetapi aku tetap kalah kerna aku tak selamanya mampu menjadi positif dan melihat segalanya dengan pandangan berbeda sambil mengukir senyum yang indah semata-mata. Itu semua dusta!!!!!

Dan akhirnya aku memilih untuk lari.

Aku ingin berhijrah dan mencari kembali sekelumit tenang yang telah lama hilang. Jika aku masih di sini, aku mungkin akan hilang hingga tak dapat ditemui lagi. Aku perlu mencari kembali sisa2 kekuatan demi sebuah perjuangan ini. Aku tak ingin terus-menerus lari dari kenyataan atau ujian ilahi ini. Aku ingin menjadi manusia yang teguh walau acapkali dirempuh. 

Buat semua, doakan aku berjaya dalam perjuangan ini.! Mungkin aku tak akan menulis di sini untuk satu tempoh yang panjang lagi. Aku perlukan ruang untuk mencari kembali jalan pulang ke pangkuan Tuhan. Moga2 ini bukan lagi pelarian, tetapi permulaan mencantum iman kerna aku adalah seorang PEJUANG..!!




Maaf jika ada tersalah di mana2...