Thursday, 5 December 2013

kirimkan, walau segenggam tabah

Bertabahlah duhai hati,
Tatkala kegusaran itu melanda...

Bertabahlah duhai hati,
Tatkala dirimu diuji...

Bertabahlah duhai hati,
Tatkala kamu disakiti...

Bertabahlah duhai hati,
Tatkala kebenaran diperlihatkan...

Bertabahlah duhai hati,
Tatkala nilaimu tiada lagi...

Bertabalah duhai hati,
Tatkala keindahan beransur pergi...

Bertabahlah...
Kerana hidupmu adalah untuk Allah,
Matimu jua adalah untuk Allah,
Maka segala yang kamu lalui adalah dari Allah,
Kembalinya juga kepada Allah.

Bertabahlah duhai hati...
Biarpun selaut mahu kau laungkan rasa sedihmu,
Namun tetap hanya Allah yang mendengarnya...

Nyatanya bila diluahkan...
Mungkin tidak dipeduli,
Mungkin bakal menyakiti,
Mungkin juga disalaherti,
Mungkin lansung tidak difahami.

Ya Allah...
Demi kasih Mu,
Demi sayang Mu,
Calitkanlah walau sedikit benih ketabahan ke dalam hati ini...
Agar hadir kesabaran dan rasa redha 
pada seketul daging yang bisa merosakkan seluruh jiwa ini...
Tiada daya untuk ia bertahan tanpa belas Mu...

Moga...
Biar apapun sakit yang bakal menyinggah,
Biar apapun badai yang bakal menimpa,
Biar apapun dugaan yang bakal diterima,
Hati yang bertabah dengan izin Mu ini 
mampu bertahan 
dan jasad ini mampu bangun semula selepas kejatuhan yang bakal melanda.




Tuesday, 3 December 2013

Dan ketika berduka itu..


Ketika kaki sesat tak tentu arah,
Ketika bahu melemah tiada sandaran,
Ketika hati perih tiada pengubat,

"Hasbunallah wanikmal wakil"
-Cukuplah ALLAH menjadi Penolong kami-

"La Tahzan, Innallaha ma'ana"
-Jangan bersedih, sesungguhnya ALLAH bersama kita-

"Innallaha ma'asshobirin"
-Sesungguhnya ALLAH bersama orang2 yang sabar-

Jangan pernah mengira kita sempurna dalam bersendirian, kerana ALLAH akan sentiasa ada, menjadi Petunjuk, Penenang dan Pengubat luka.



Allah, terlalu banyak yang ingin diluahkan dan dilempiaskan di medan ini. Duka yang bertimpa-timpa. Airmata yang tak henti2. Ujian demi ujian yang bertali arus seolah-olah ingin menenggelamkan diri ini terus ke dasar bumi.

Namun, walau tanpa sesiapa yang peduli atau tanpa bahu sang sahabat yang kerapkali meminjamkan pada diri ini, kehidupan tetap diteruskan dengan sepenuh hati. Diri ini tak lagi terumbang-ambing seperti sebelum2 ini. Mungkin sudah semakin sedar akan realiti sebuah kehidupan. 

Merah, ujian adalah kasih sayang Allah kepada hambaNya. Ujian adalah tanda peduli Sang Ilahi pada dirimu yang kerdil ini. Allah peduli akan deritamu. Allah peduli akan airmatamu. Allah peduli akan rintihan hatimu. Dan kerna itulah ALLAH titipkan ujian buatmu Merah. Ujian ini menguatkan lagi jati dirimu Merah. 

Tersenyumlah..

Ketawalah..

Bergembiralah..

Bersyukurlah..

Hidup ini indah wahai diri!